alien 58

Kalo disindirin tentang #LDR mah udah jadi cemilan, enggak akan ngaruh buat kita. kalo udah yakin ya yakin. Nah yang nyindir coba tanyain dia yakin gak sama pacarnya yang deketan itu.

 

Kalo udah enggak sanggup #LDR yaa buat apa lagi dipertahanin, LDR itu untuk orang-orang yang langka. ya kayak kita. Langka dalam arti mereka yang punya loyalitas hubungan yang tinggi, kommitmennya dijaga. rumit sih tapi itu demi masa depan. Nah kalian yang putus gara-gara lama gak ketemu, tenang itu cuma emosi kangen sesaat aja kok. nanti ketemuan baikan lagi kok.

 

Jadi, kalo #LDR-an dijaga emosinya jangan sampe berantem deh, udah jauh masa berantem nambah susah aja deh dan nyiksa diri. Di saat pacar sibuk mungkin kamu kesel nungguin, di saat dia sempet ngabarin kamu marahin. Coba dipikirkan lagi klo mau marah ya. Toh kalo kalian berantem itu yang bikin #LDR-nya lemah, saat ditanya temen: “gimana LDRannya? | Ribut mulu nih.” bikin malu sendiri.

 

Yang ngejelek-jelekin #LDR gak jauh dari pelakunya sendiri, jadi dijaga banget yaa hubungannya jangan sampe ada yang nikung. Toh yang bikin #LDR suram kalian juga. contoh: “Gimana #LDR-annya yang di sana? | berantem mulu nih, jenuh gua”.. <~ Suram gak? Jadi, dijaga baik-baik #LDR-annya kalo kalian yang bikin jelek hubungannya ya nama #LDR-annya juga bakal ngikut.

 

Kadang aku semata-mata ngeladenin hawa nafsu aja yang dipikirin ngutamain marah-marah dan ngambek. Ya emang Childish banget. maaf kadang aku ga bisa ngontrol itu.

 

#LDR Kamu udah putus sama dia? cuma karena apa? karena gak kuat nungguin dia terus kamu marah-marah. gak akan nyesel nanti? Terus putus kamu bangga gitu, “Gua udah gak LDR-an lagi yeee” di balik itu penyesalan terus ada. krn susah nyari org yg bikin senyaman dia. Alesan putus gampang banget dicari, nah ngebalikin alasan tadi dan membuat keadaan membaik seperti awal itu gak mudah. Kamu terlalu mudah terprovokatori sama keegoisan kamu, cuma ngerengek minta ketemuan. inget #LDR mau ketemu itu butuh rencana. Terkadang egois jauh lebih menang dari rasa positif kita, pada akhirnya dipertemukan penyesalan yg berarti.

 

Sebenarnya memilih LDR itu tergantung dari kitanya, siap apa enggaknya dari kita. kita yang menjalani bukan mereka. Sindiran mereka tentang LDR itu salah banget. apa mereka yang pernah gagal atau gak punya modal untuk #LDR.

 

Mungkin ada di antara kalian yang sedang nunggu pacar dari pihak cewe ataupun cowok. Mau itu di posisi cewek atau cowok, yang dalam posisi menunggu pasti suka nyalahin pacarnya karena ninggalin jauh. Masih nganggep pacar kan? terus buat apa ngeluh dengan alasan aku bosen nunggu. ya elah tinggal nunggu apa susahnya. Inget siapapun itu, enggak enak banget disalahin gara-gara cuma ninggalin dia jauh, dia ninggalin kamu karena demi masa depan juga.

 

Capek nunggu? wajar manusiawi. tapi setidaknya di pihak yang meninggalkan pacar harus mengerti juga. Atau kamu pura-pura gak peduli kalo dia udah bosen nunggu kamu, terus? dia mulai pedekate sama orang lain, baru kamu nyesel. Menunggu itu menjenuhkan? nunggu pacar aja jenuh. jadi, selama ini gak ikhlas menjalani hubungan jarak jauh sama dia.

 

Nunggu itu susah? oh gitu selama ini yang mudah cuma dapetin hatinya aja, gak mau melalui hal-hal yang susah dengan pacar. Cuma karena rasa kesabaran kamu yang enggak banyak, so hubungan kamu tergerus sama rasa egoisnya kamu. Setidaknya rasa sabar kamu, ikhlasnya kamu sangat mempengaruhi hubungan kamu dengan dia dalam hal menunggu. #LDR Sama-sama saling menunggukan, menunggu ketemu, menunggu untuk menyembuhkan rasa rindu. sesulit itukah? Kenapa terasa membosankan menunggu, karena kamu gak punya aktifitas lain atau kesibukan. selama itu positif ya lakuin aja.

 

Pada gak kuat yaa nungguin pacar? aghh cemen banget. Kuat nunggu pacar = ketemuan | gak kuat nunggu pacar = putus = nyesel = galau.
Bukannya tidak kuat dengan LDR. Tapi apa jadinya kalo LDR perhatiannya terbagi dengan yang lain yang ada didekatnya. Lebih memilih untuk memperhatikan yang lain. Dan setiap pembicaraan ditelpon pasti terselip nama yang lain yang dia suka, pacarnya telpon dia sibuk sms sendiri. Apa LDR masih harus dipertahankan ?

ego kah aku yg terllu menuntut perhatian lbih dari nya yang teramat jauh d sana😦

selalu ada jalan untuk mempertahankan #LDR ini, selalu ada kebahagiaan dibalik sebuah menunggu. ketemu terus emang ga bosen gitu?
“rumit sih tapi itu demi masa depan”
yaa untuk msa dpan, toh nantinya masa dpan itu untuk kita nikmati.
Pribahasa “Berakit-rakit kehulu berenang-renang ke tepian” memang cocok untuk para #LDR
Fighting #LDR

setiap permasalahan bukan karena kangen gak ketemu atau gak sabar..tapi KOMUNIKASI dia selalu sibuk kalo gak tugas, sama temennya atau gak sama gedgetnya…karna miss communication jadi kadang sering nimbul curiga…

LDR itu tergantung dari kedua belah pihak juga sih.. kalo emang punya niat yang sama sama kuat.. insyaallah tetap berjalan lancar!😀

aku bangga LDR-an.
aku mulai mupuk kesetiaanku.
LDR itu wajar kalo ada saatnya “BOSEN atau JENUH nungguin si dia” tapi tergantung kita menyikapinya gimana, mau nggak berusaha biar enggak bosen.
kalo kita punya cara buat ngubah ke bosenan itu, nggak ada masalah kok sama LDR.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s